Lima Elang: Pesan Optimis atas Pramuka


Resensi oleh Amelia S. Wardani

“Bukan aku keluarga Pramuka, tapi Pramuka keluargaku!” Sepenggal kalimat tersebut diucapkan dengan bangga oleh Rusdi, seorang bocah sekolah dasar yang begitu optimis untuk menjadi pramuka sejati. Sayangnya, Rusdi hanyalah tokoh fiksi semata. Lantas, mungkinkah kalimat serupa juga diucapkan anak-anak pada realitasnya? Adakah kebanggaan anak-anak seperti halnya Rusdi saat mengenakan seragam coklat lengkap dengan atributnya? Mungkin kita akan menyangsikannya, mengingat pramuka sendiri justru menjadi momok yang kurang disenangi anak-anak.  Ya, pramuka kini perlahan terlupakan – atau bahkan dilupakan- meskipun kebanyakan orang pasti pernah menjalaninya pada masanya. Alhasil optimisme terhadap  pramuka nyaris luntur. Berkaca dari realita tersebut, akankah menjadi sekedar keberanian atau justru ide brilian ketika tema pramuka diangkat dalam sebuah film komersil? Tantangan inilah yang hendak dijawab film Lima Elanggarapan Rudi Soedjarwo.

Rusdi  ‘si pramuka sejati’ hanyalah salah satu tokoh yang membangun film Lima Elang. Sentral cerita sendiri dimulai dari Baron, seorang anak Jakarta yang harus mengikuti kepindahan orangtuanya ke Balikpapan, Kalimantan Timur. Kepindahan Baron ini diliputi rasa kekesalan karena ia terpaksa berjauhan dari teman-teman sekaligus hobinya bermain RC (remote control). Baron pun menutup diri hingga bersikap ketus terhadap teman-teman di lingkungan barunya. Disinilah muncul peran Rusdi, ia menyarankan pihak sekolah agar Baron diikutsertakan sebagai salah satu anggota regu dalam perkemahan pramuka tingkat provinsi. Suatu hal yang jelas dibenci Baron. Bagi Baron, liburan ke Jakarta bersama teman-teman sesama penghobi RC tampak lebih menggiurkan.

Singkat cerita, Baron memutuskan mengikuti perkemahan pramuka. Perubahan keputusan Baron ini dilandasi motif untuk kabur ke pameran RC yang ternyata satu area dengan arena perkemahannya. Seregu dengannya – selain Rusdi si pramuka sejati yang selalu tersenyum- adalah Anton si ahli api yang setiakawan, Aldi si kecil bermulut besar, dan belakangan Sindai seorang gadis perkasa yang sering menyendiri. Mereka lalu tergabung dalam regu bernama ‘Elang’.

Elang merupakan spesies burung unik karena memiliki kemampuan terbang jauh melebihi kemampuan burung lainnya. Tak salah jika Baron, Rusdi, Anton, Aldi, dan Sindai dengan keunikan karakter mereka lantas dijuluki ‘Lima Elang’. Anak-anak umumnya datang ke arena perkemahan untuk mematuhi aturan dari kakak pembina, berkompetisi secara sehat, dan memenangkan tiket mengikuti jambore nasional. Sementara kelima anak tersebut justru membawa misi tersendiri berlandaskan konflik yang mereka hadapi masing-masing.Baron yang masih sulit menerima kenyataan tinggal di lingkungan baru, Rusdi yang ternyata berobsesi sebagai pramuka sejati untuk membuktikan pada ayahnya yang kabur dari rumah, serta Sindai yang meskipun perkasa ternyata tidak dihargai oleh teman satu regunya hingga memilih bergabung dengan Rusdi dan kawan-kawan. Sementara konflik khas anak-anak dialami oleh Anton, yang ternyata memiliki kecenderungan mengekor pada Rusdi dan Aldi yang bagai pungguk merindukan bulan pada Sandra, gadis dari regu yang berbeda. Masing-masing menjalankan misi yang diyakininya sebagai bentuk problem solving atas konflik yang mereka hadapi dengan sama-sama berlandaskan dilema antara egoisme pribadi atau nilai persahabatan. Pada titik inilah pramuka terkesan dijadikan kedok semata.

Meskipun demikian, kelima anak dengan karakter yang berwarna-warni tersebut menjadi kekuatan tersendiri dalam menghidupkan cerita. Mereka pun mengatasi konflik dengan tingkah pola kocak khas anak-anak yang nampak begitu natural dan tak pretensius. Chemistry di antara mereka pun nyata terasa hingga kisah persahabatan yang ditampilkan terlihat begitu meyakinkan.

.

Ketegangan yang Tak Berlangsung Lama

Awalnya penonton mungkin akan menebak-nebak klimaks cerita. Apakah persaingan dengan regu pramuka lain akan semakin sengit? Atau Baron yang berbekal peta akan tersesat di hutan ketika berusaha kabur? Tebakan salah, beberapa plot cerita tersebut ternyata hanya ditampilkan sekilas untuk mewarnai jalan cerita tanpa penggalian lebih lanjut

Mengingatkan pada Petualangan Sherina (2000), ternyata adegan penculikan oleh penebang liar di hutan terhadap Rusdi dan Anton, dan usaha penyelamatan oleh Baron, Aldi, dan Sindai menjadi klimaksnya. Sayangnya, ketegangan saya ketika menonton adegan ini tak berlangsung lama. Mungkin si penculik bersenjata itu terlampau lemah hingga begitu mudah ditaklukan. Dapat dikatakan bahwa klimaks yang ditampilkan terasa terburu-buru hingga kurang membekaskan kesan pada penonton.

.

Film Keluarga

Terlepas dari semua itu, Rudi Soedjarwo yang pertama kali menyutradarai ‘film keluarga’ dapat dikatakan sukses membawa Lima Elang sebagai film keluarga yang menghibur dan merangkul semua segmen. Dengan tema pramuka yang dekat dengan kehidupan anak, film ini akan diterima secara akrab oleh penonton usia muda. Bahkan Lima Elang menjadi film yang sarat akan nilai edukasi yang paling dekat untuk anak-anak dibanding film anak lainnya Sementara bagi penonton dewasa, tak lantas tersingkirkan atau bahkan terjebak dalam cerita yang tak masuk akal. Justru film ini mengajak mereka kilas balik ke masa kecil, sekaligus mengenal karakter psikologis dan konflik yang seringkali menghinggapi anak.

Film Lima Elang sendiri pada akhirnya mampu mempromosikan pramuka secara efektif. Memang pramuka sempat terkesan ditampilkan sebagai kedok semata. Namun, justru inilah formula paling jitu untuk mengemasnya dalam sebuah film. Toh hasilnya tercapai pencitraan positif atas pramuka. Tak dipungkiri jika optimisme terhadap pramuka akan mampu dibangkitkan melalui film ini.

 

disadur dari :

www.cinemapoetica.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: